October 6, 2016

Umur Bertambah, Teman Berkurang, Kenapa Yah?

Seiring bertambahnya usia, katanya sih kita semakin dewasa. Udah mulai yang namanya serius, gak maen-maen lagi. Nah, ketika mengalami hal yang kayak gini, satu-persatu teman baik kita mulai menghilang. Temen dari kecil sampe temen yang dipertemukan ketika udah gede. 

Pertemanan itu mahal harganya- pict by heartsofcharityfoundation.org
Entah kenapa kita bakal kehilangan banyak teman. Ditambah, kita juga mulai sangat memilah dan memilih mana yang dijadiin teman dekat dan mana yang ngga ketika kita udah menginjak usia yang dibilang matang. Kira-kira, apa penyebabnya ya gan? Yuk simak satu-persatu berikut ini :

1. Ketika usia bertambah, kita udah terlalu sibuk dengan urusan kita masing-masing

Pas udah dewasa, kita udah mulai sibuk bekerja buat nyari duit. Kita ngerasa gak pernah puas apa yang udah kita dapetin. Selalu mau lebih. Gak heran kalo waktu kita banyak terpakai dengan kesibukan kita ini. Kerja 8 jam (atau lebih) bikin kita gak ada waktu buat berkumpul dengan teman-teman. Yah, paling juga bisa ngumpul-ngumpulnya pas hari Sabtu atau Minggu. Ngumpulnya juga sama “teman” yang mau menerima kondisi dan kenyataan ini. Itupun kalo gak pacaran, atau capek karena udah kerja. Eh, ini belum dihitung kalo udah berkeluarga loh ya, kebayang kan?

2. Ketika udah dewasa, kita sudah makan “asam garam” yang namanya persahabatan

Semakin dewasa, udah tentu kita udah kenalan sama banyak orang. Mulai dari kecil ampe gede. Kita bertemu teman yang klik banget, teman yang cuek, teman yang jahat, sampe teman yang udah bikin kita jatuh cinta, atau bahkan, bikin kita patah hati. Tentunya, pengalaman ini bakal bikin kita membuat sedikit tembok dan memilah kira-kira teman mana yang cocok buat kita atau ngga, ketika kita udah mulai dewasa. Karena, dari kecil hati yang terdalam, kita gak mau mengalami hal-hal pahit dalam persahabatan.

3. Ketika udah dewasa, kita “mungkin” berpendapat bahwa teman baru itu hanya untuk menjaring koneksi

Percaya atau ngga, teman yang terbentuk ketika udah dewasa, sebagian besar hanya dimanfaatkan untuk menjaring koneksi. Koneksi yang bisa bikin kita jadi lebih baik dalam bekerja, yang bisa ngebantu kita mendapatkan pekerjaan yang lebih baik. Kenapa? Karena kita percaya dengan banyaknya koneksi, hal ini bisa membuat kita bisa dengan mudah berpindah tempat kerja atau mendapat pekerjaan lain yang bisa menguntungkan buat kita. Nah, artinya, teman di sini cuman dimanfaatin yah?

4. Ketika dewasa, kita menganggap teman yang “merugikan” hanya buang-buang waktu

Abis itu, kita udah ngerasa gak punya waktu berteman sama orang yang hanya merugikan kita. Misalnya aja, sering ngutang dan jarang balikin kecuali ditagih, dateng kalo ada maunya, yang dateng cuman suka ngeluh, yang lupa kalo udah sukses dan tiba-tiba mampir kalo lagi kesusahan. Semakin dewasa, hal ini dianggap cuman buang-buang waktu. Ngapain harus berteman dengan orang kayak gini. Karena, pada usia yang udah dewasa, semua oran gpunya kepentingan masing-masing.


5. Orang dewasa, punya “kategori” pertemanan 

Kita punya teman TK, teman SD, teman SMP, teman rumah, teman kuliah, teman nongkrong, teman kantor, sampe teman sosmed. Yah, kategori ini ditentukan berdasarkan pertemuan mereka gan. Banyaknya kategori ini tentunya bikin kita mengkotak-kotakkan yang namanya pertemanan. Hingga akhirnya, kita membatasi pertemanan ini. Misalnya, teman kantor, kita hanya dekat ketika di kantor. Atau teman SMP atau SMA, yah kita paling-paling juga ketemu pas lagi bukber atau reuni aja. 

6. Karena semakin dewasa, kita hanya mencari teman yang bisa mencintai


Egois emang, tapi begitu adanya. Teman yang kita cari, adalah teman yang bisa mencintai kita dengan kondisi kita apa adanya. Kalo yang belum menikah, bakal sibuk mencari pasangan. Lalu, gimana yang udah nikah, dia sibuk mencari teman yang bisa mengerti kondisinya saat ini dan gak peduli dengan sifat jelek yang dimiliki masing-masing. (DTLD#1)

Nah, kalo agan sista punya teman yang akrab banget dengan kalian di usia yang udah terbilang gak muda lagi. Itu tandanya, kalo dia adalah teman yang bisa ngertiin kalian apapun kondisinya. Kalian merasa nyaman dengannya, dan mudah-mudahan begitu sebaliknya. Jadi, jangan sampe kalian kehilangan teman yang seperti ini.
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
 

Delivered by FeedBurner